Dailami Firdaus, melakukan peninjauan ke Terminal Tipe A di Jakarta

K0ZaWVNMHxKetua Komite II DPD RI Parlindungan Purba bersama dengan Senator DKI Jakarta Dailami Firdaus, melakukan peninjauan ke Terminal Tipe A di Jakarta, yaitu Terminal Pulo Gebang, guna mengecek kesiapan armada bis AKAP dalam mengakomodir arus mudik lebaran 2017.

Meski sudah diresmikan tahun lalu, namun Terminal Pulo Gebang masih belum populer di masyarakat dan sepi peminat. Hal ini disebabkan masih adanya terminal bayangan yang beroperasi sehingga menjadikan bus-bus tidak masuk ke terminal itu. Itulah yang menjadi keluhan dari beberapa penjual tiket di pulo gebang,” ucap Dailami Firdaus, Senin (5/6/2017).

Dailami berharap terdapat sinergitas dan komitmen antara pengusaha dan pemprov DKI. Selain itu harus terdapat kemudahan bagi masyarakat untuk menuju lokasi tersebut. Semisal, Pemprov DKI Jakarta menyediakan angkutan khusus pada saat hari menjelang lonjakan arus mudik, guna mempermudah dan menarik perhatian  masyarakat agar mengunakan terminal pulo gebang untuk keberangkatan menuju kampung halaman masing-masing.

Apalagi menurut informasi dari Kemenhub dan Dinas Perhubungan DKI Jakarta sejak awal tahun ini terminal bayangan tidak diperbolehkan beroperasi dan semua harus melalui Terminal Terpadu Pulo Gebang. Jadi tinggal komitmen secara utuh, good will serta political will antara pemprov dan pengusaha transportasi.

Salah satu keluhan datang dari sopir bus AKAP, Roni. Ia mengeluhkan masih banyak terminal bayangan yang beroperasi, sehingga berdampak pada penghasilan mereka. “Sesuai peraturan menteri perhubungan seharusnya operasional bis AKAP sudah dipusatkan di Terminal Pulo Gebang, tapi kendalanya stasiun Pulo Gadung, Rawa Mangun, Priuk itu masih beroperasi juga bis AKAP-nya sehingga merugikan kami yang taat untuk pindah ke Pulo Gebang,” tutur Roni.

Dailami dan Parlindungan Purba juga mengecek kesiapan unit bis yang akan berangkat. Menurut Dailami hal ini menjadi penting karena bis lah yang menentukan selamat tidaknya dalam sebuah perjalanan.

“Saat run Check ini kita mengecek unsur administrasi, STNK, SIM, perlengkapan kendaraan, lampu-lampu dan lain lain, karena ketika dijalan maka sepenuhnya kita mengandalkan keselamatan kita kepada pengendara bis dan tiap komponen bis untuk berfungsi sebagaimana mestinya, jika rem atau kopling blong bahkan bannya tidak layak, maka akan berpotensi terjadinya kecelakaan di jalan,” jelas dia.

Menanggapi hal tersebut, Kepala Unit Pelayanan Terminal, Ismanto mengatakan konsultasi dan diskusi dengan perusahaan-perusahaan bis AKAP di lingkungan terminal Pulo Gebang sudah dilaksanakan, sedangkan untuk Perusahaan bis diluar Pulo Gebang masih dijajaki, dirinya berharap ke depan seluruh perusahaan bis Akap bisa tertib.

“Saya berharap ke depan seluruh perusahaan bis AKAP termasuk loket-loket penjualan tiket bisa terintegrasi di Terminal Pulo Gebang, sesuai dengan peraturan Menteri Perhubungan. Dengan begitu diharapkan dapat meminimalisir adanya calo serta demi kelancaran perjalanan arus mudik, karena di Pulo Gebang ini langsung mengakses ke Tol Jorr Jagorawi Cikampek,” ujar Ismanto.

Direktur Keselamatan Transportasi Darat Kementerian Perhubungan Eddi mengatakan, perusahan bis di luar terminal Pulo Gebang itu sudah dipanggil dan melaksanakan rapat bersama dengan kemenhub agar dipindah ke dalam terminal pulo gebang. Dan masalah terminal bayangan ini akan segera diatasi oleh Kemenhub.

“Wewenang untuk memindahkan terminal bayangan berada di Provinsi DKI maka  permasalahan terminal bayangan ini sepanjang izin sudah habis maka akan kita larang, DISHUB DKI juga menindak di jalan maupun pul pul Bis yang masih nekat beroperasi,” tegas Eddi.

Dailami pun berharap agar Terminal Pulo Gebang bisa beroperasi dengan maksimal. “Untuk Fasilitas sudah cukup baik disini, namun penumpang masih sedikit dan tak jarang bis hanya membawa kurang dari 10 penumpang sekali jalan, nah akses yang mudah untuk mencapai ke Pulo Gebang ini harus dicarikan solusinya, apalagi memang masih banyak kalangan masyarakat yang belum tahu tentang keberadaan terminal ini yang memang sudah sesuai peraturan menjadi terminal inti untuk bis AKAP dan terminal-terminal bayangan ini diharapkan bisa bergabung disini agar tidak merugikan,” terang dia.

Senada dengan Dailami, Ketua Komite II DPD Parlindungan Purba ingin menerapkan pengecekan unit bis di daerah-daerah agar terwujud kenyamanan dan keselamatan bagi para penumpang. “Komite II akan kerjasama dengan kementerian dan dinas di daerah akan melakukan Run Check terhadap kendaraan-kendaraan transportasi umum, untuk menghindari kecelakaan. Dan soal terminal bayangan kita akan sampaikan dengan kementerian, jika terminal sudah layak dan terintegrasi maka diharapkan orang asing juga tak sungkan untuk bepergian dengan bus AKAP yang nyaman terminalnya seperti di bandara,” ucap Parlin.

Nantinya, hasil inspeksi ke Terminal Pulo Gebang ini rencananya akan disampaikan Parlindungan Purba saat Rapat Dengar Pendapat Komite II DPD RI bersama dengan Menteri Perhubungan, dalam waktu dekat.K0ZaWVNMHx

author
No Response

Leave a reply "Dailami Firdaus, melakukan peninjauan ke Terminal Tipe A di Jakarta"