Meredupnya Jiwa Pendidikan

No comment 448 views
Pilar-pilar pendidikan memang masih kelihatan kokoh. Anggaran pendidikan yang sejak lama dikeluhkan oleh banyak pihak, sejak beberapa tahun terakhir ini dipenuhi oleh pemerintah. Anggaran pendidikan pada setiap tahunnya dipatok 20 % dari APBN. Kesejahteraan guru dan dosen ditingkatkan setelah mereka mendapatkan sertifikat profesional sebagai pendidik.

Gedung-gedung sekolah diperbaiki, dan demikian pula kantor-kantor yang digunakan untuk mengurus pendidikan. Berbagai faktor pendidikan, yang kemudian saya sebut sebagai pilar-pilar pendidikan, keadaannya tidak lagi mengalami kekurangan, sehingga kegiatan pendidikan bisa dijalankan.

Namun demikian ternyata, pendidikan masih menyisakan masalah yang perlu segera dijawab. Misalnya, mengapa kualitas hasil pendidikan tidak sebagaimana yang diharapkan. Pendidikan belum berhasil membekali para siswanya mampu hidup mandiri. Lulusan sekolah di berbagai jenjang hanya menambah jumlah pengagguran.

Perilaku siswa yang diharapkan menjadi bertambah baik juga tidak selalu berhasil diraih. Sopan santun terhadap orang tua, guru dan sesama teman juga tidak selalu kelihatan. Orang mengatakan bahwa siswa sekarang lebih cerdas, namun kecerdasan mereka itu ternyata belum selalu bisa digunakan untuk menjawab tantangan hidupnya.
Memahami kenyataan itu semua, lalu apa sebenarnya yang salah dari pendidikan ini. Secara fisik, hal-hal yang diperlukan telah terpenuhi. Pendidikan sebagai sebuah kehidupan, selain aspek fisik memerlukan aspek non fisik, yaitu jiwa, ruh, nyawa, dan semangat pendidikan itu sendiri. Kehidupan tanpa jiwa atau nyawa maka bagaikan arca atau patung. Lebih buruk lagi, adalah bagaikan mayat atau bangkai.

Kurikulum adalah hanya sebagai bahan yang akan diajarkan kepada para siswa. Akan tetapi hal mendasar yang perlu dipertanyakan adalah untuk apa bahan pelajaran itu diberikan kepada para siswa. Tentu ada maksud yang lebih mendalam dari sekedar isi pelajaran itu. Para siswa diajari biologi, fisika, kimia, sosiologi, dan lain-lain. Kegiatan itu tentu memiliki maksud, dan bukan sekedar menjadi suatu keharusan tanpa makna apa-apa.

Para guru dan juga siswa harus sama-sama mengetahui tujuan, makna, dan bahkan filosofi dari membaca, memahami sebuah buku, dan bahkan tatkala harus menghafalkannya. Tanpa mengetahui filosofi beban tugas itu, maka siswa akan merasa terbebani. Melakukan sesuatu tindakan yang tidak diketahui maksudnya, hanya akan melelahkan dan sia-sia.

Dalam al Qur’an manusia dianjurkan agar membaca alam dan kehidupan sosial. Bahkan ayat yang pertama kali diturunkan oleh Allah lewat Malaikat Jibril kepada Nabi Muhammad adalah perintah membaca. Sementara ini, pengetahuan alam telah dirumuskan menjadi ilmu fisika, biologi, kimia. Sedangkan pengetahuan tentang manusia dirumuskan menjadi psikologi, sosiologi, sejarah, antopologi, filsafat, bahasa dan seni. Umat Islam dianjurkan untuk memahaminya.

Masih dalam al Qur’an, tatkala membaca alam dan kehidupan sosial itu harus didasarkan pada upaya memahami ciptaan Allah. Oleh karenanya, kegiatan itu harus dimulai dengan menyebut asma Allah. Dan, kegiatan itu baru boleh berakhir ketika telah sampai pada puncak religiusitas seseorang, yaitu merasa kagum terhadap ciptaan-Nya, sehingga mengucapkan tasbih atau takbir.

Oleh karena itu, belajar biologi, fisika, kimia, sosiologi, dan lain-lain, bukan sebatas memenuhi kewajiban, atau agar lulus, melainkan memiliki tujuan yang amat tinggi, yaitu sebagai proses pencaharian dan pengenalan terhadap Dzat Yang Maha Pencipta. Itulah sebenarnya ruh, nyawa, atau jiwa pendidikan itu. Pendidikan bukan sebatas berorientasi mendapatkan ijazah yang akan menghasilkan uang, tetapi lebih dari sekedar itu adalah memenuhi panggilan kemanusiaan.

Manakala orientasi itu gagal ditangkap, maka sama artinya pendidikan telah kehilangan ruh atau jiwanya itu. Semua pencaharian ilmu pengetahuan seharusnya diorientasikan untuk mengenali penciptaan dan Dzat Yang Maha Menciptakannya. Di sanalah sebenarnya ruh dan jiwa pendidikan itu. Namun rupanya, orientasi itu masih belum tertangkap. Maka pantaslah, manakala hasil pendidikan masih seperti ini, yaitu belum menjadikan hati dan pikiran para siswa terbuka dan apalagi berhasil mengenali dirinya sendiri sebagai bekal untuk mengenal Tuhannya. Wallahu a’lam

http://www.imamsuprayogo.com/viewd_artikel.php?pg=1630

author
No Response

Leave a reply "Meredupnya Jiwa Pendidikan"